Arenga Indonesia Stories

Memahami Label Makanan Organik, Manfaat, dan Klaim

Tulisan Memahami Label Makanan Organik, Manfaat, dan Klaim ini adalah terjemahan bebas dari artikel : Understanding Organic Food Labels, Benefits, and Claims di sini. Harapan saya adalah agar para calon dan pecinta makanan organik lebih tercerahkan mengenai seluk-beluk makanan yang mereka konsumsi. Dengan begitu banyak klaim produk organik, konsumen organik berhak tahu lebih banyak tentang ini.
Baik lah dengan tak berpanjang lebar silahkan simak tulisan di bawah :
Makanan organik sangat populer dewasa ini. Kalau kita cari jual makanan organik di internet, keluar lah berbagai website yang menawarkan. Begitu pun tentang manfaat makanan organik sudah banyak pula di bahas. Tetapi menavigasi labirin makanan ini seperti label, manfaat, dan klaim bisa jadi sangat membingungkan. Akan selalu timbul pertanyaan seperti : Apakah makanan organik benar-benar sehat? Apakah lebih bergizi? Apa artinya semua label organik itu? Mengapa begitu mahal? 
Jika teman-teman mulai melirik atau sudah jadi konsumen pangan organik, panduan Memahami Label Makanan Organik, Manfaat, dan Klaim bisa digunakan. Sedikitnya membantu teman-teman dalam membuat pilihan lebih baik. Apakah benar makanan organik lebih sehat untuk kita dan lingkungan? Dan bagaimana caranya agar kita bisa memasukkan lebih banyak makanan organik ke dalam menu sehari-hari?
Kelompok tani ARENGA sedang melakukan audit organik

 Apakah Makanan Organik Itu?

Membuat komitmen untuk makan sehat adalah awal menuju hidup yang lebih sehat. Selain makan lebih banyak buah, sayuran, biji-bijian, dan lemak baik, namun, ada pertanyaan mengenai keamanan pangan, gizi, dan keberlanjutannya. Bagaimana makanan yang ditumbuhkan atau dibesarkan bisa berdampak baik bagi kesehatan dan lingkungan. Ini membawa kita pada pertanyaan: Apa perbedaan antara makanan organik dan makanan yang ditumbuhkan secara konvensional ? Apakah “organik” selalu yang terbaik? Bagaimana dengan makanan lokal?

Definisi Makanan Organik. Apa artinya “organik” ?

Istilah “organik” mengacu pada cara produk pertanian ditumbuhkan dan diproses. Beberapa persyaratan khusus harus dipenuhi dan dipertahankan agar produk yang akan diberi label sesuai sebagai “organik.”

Tanaman organik harus ditanam di tanah yang aman, tidak dimodifikasi, dan harus tetap terpisah dari produk konvensional. Petani tidak diperbolehkan menggunakan pestisida sintetis, gen rekayasa (GMO), pupuk berbasis petroleum, dan limbah pupuk berbasis lumpur.

Ternak organik harus memiliki akses ke luar dan diberi pakan organik. Mereka mungkin tidak diberikan antibiotik, hormon pertumbuhan, atau produk hewani.

Apa Artinya Genetically Modified Organisms (GMO)
?

Genetically Modified Organisms (GMO) atau rekayasa genetika (RG) adalah makanan yang berasal dari tanaman atau hewan yang DNA telah diubah. Memang produk ini telah mengalami pengujian tapi hanya jangka pendek untuk menentukan pengaruhnya terhadap manusia dan lingkungan. Di kebanyakan negara, produk organik jtidak boleh mengandung GMO.

Meskipun AS tidak memerlukan makanan GM atau GE diberi label, Anda masih bisa mengetahui apakah produk yang Anda beli merupakan rekayasa genetika atau tidak dengan melihat kode PLU (lookup harga) pada label tempel yang ditambahkan ke toko kelontong menghasilkan:

  • Tumbuh Konvensional- kode 4 digit, misalnya pisang yang tumbuh : 4011
  • Tumbuh Organik – 5 digit, dimulai dari # 9, misalnya pisang organik: 94011
  • Rekayasa Genetika- 5 digit, dimulai dari # 8, misalnya pisang GMO atau GE : 84011

Manfaat Makanan Organik

Makanan organik memberikan berbagai manfaat:

Produk organik mengandung pestisida lebih sedikit. Pestisida adalah bahan kimia seperti fungisida, herbisida, dan insektisida. Bahan kimia ini banyak digunakan dalam pertanian konvensional dan residunya tetap tinggal dalam makanan sekalipun sudah kita cuci bersih sebelum kita makan.

Makanan organik seringkali lebih segar. Makanan segar rasanya lebih baik. Makanan organik lebih segar karena tidak mengandung bahan pengawet yang membuatnya mampu bertahan untuk waktu lama. Produk organik sering (tapi tidak selalu, maka perhatikan dari mana mereka berasal) diproduksi oleh pertanian skala kecil. Tempat jual makanan organik biasanya juga berada di dekat tempat produk itu diproduksi.

Pertanian organik lebih baik untuk lingkungan. Prakteknya mengurangi polusi (udara, air, tanah), menghemat air, mengurangi erosi tanah, meningkatkan kesuburan tanah, dan membutuhkan lebih sedikit energi. Pertanian tanpa pestisida juga lebih baik bagi burung-burung dan hewan kecil di sekitarnya serta orang-orang yang memanen makanan itu untuk kita.

Hewan yang dibesarkan secara organik TIDAK diberi antibiotik, hormon pertumbuhan, atau produk sampingan dari makanan hewan. Penggunaan antibiotik dalam produksi daging konvensional membantu menciptakan strain bakteri yang resisten terhadap antibiotik. Ini berarti bahwa ketika seseorang jatuh sakit karena strain bakteri itu maka mereka akan kurang responsif terhadap pengobatan antibiotik. Tidak memberi makan hewan dari produk sampingan yang berasal dari hewan lain akan mengurangi risiko penyakit sapi gila (BSE). Selain itu, hewan diberi lebih banyak ruang untuk bergerak dan akses ke luar, untuk membantu dan menjaga agar hewan tetap sehat. Semakin padat isi kandang mereka, semakin besar kemungkinan binatang tersebut mendapatkan penyakit.

Mengapa memperhatikan pemakaian pestisida itu penting?

Anak-anak dan janin paling rentan terhadap paparan pestisida karena sistem kekebalan tubuh, tubuh, dan otak mereka masih berkembang. Paparan pada usia dini dapat menyebabkan keterlambatan perkembangan, gangguan perilaku, dan disfungsi motorik.

Wanita hamil lebih rentan lagi terhadap pestisida karena mendapat tambahan stres. Sebab pestisida dapat ditularkan dari ibu ke anak dalam rahim, serta melalui ASI. Beberapa eksposur malah bisa menimbulkan efek tertunda pada sistem saraf, bahkan bertahun-tahun setelah paparan awal.

Sebagian besar dari kita memiliki akumulasi dari paparan pestisida dalam tubuh karena terpapar cukup lama. Zat kimia itu jadi “beban tubuh”yang secara medis dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan seperti sakit kepala, cacat lahir, dan menambahkan ketegangan pada sistem kekebalan yang lemah.

ARENGA Produk Organik untuk Gula Merah

Produk Organik vs Non-organik

Alih-alih pestisida sintetik atau pupuk, petani organik mengandalkan keanekaragaman hayati di lapangan untuk mengurangi habitat organisme hama secara alami. Petani organik juga sengaja mempertahankan dan mengisi kesuburan tanah.

Organik vs Non-organik

Produk organik:

  1. Ditanam dengan pupuk alami (pupuk kandang, kompos)
  2. Gulma dikendalikan secara alami (rotasi tanaman, menyiangi dengan tangan, mulsa, dan penggarapan)
  3. Serangga dikendalikan menggunakan metode alami (burung, serangga yang baik, perangkap)

Produk tumbuhan Konvensional:

  1. Ditanam dengan pupuk sintetis atau kimia
  2. Gulma dikendalikan dengan herbisida kimia
  3. Insektisida digunakan untuk mengelola hama dan penyakit.

Produk Lokal

Apa sih yang disebut makanan lokal itu? Tidak seperti standar organik, tidak ada definisi spesifik untuk makanan lokal. Umumnya makanan lokal adalah makanan yang tumbuh dekat dengan tempat tinggal kita. Ini bisa berarti mereka tumbuh di kebun sendiri, komunitas lokal, provinsi, wilayah, atau negara kita sendiri. Selama sebagian besar tahun itu kemungkinan kita menemukan makanan yang tumbuh dekat dengan tempat tinggal seperti di seperti di pasar petani.

Mengapa kita harus membeli makanan lokal?

Manfaat Keuangan: Uang tetap berada dalam masyarakat dan memperkuat ekonomi lokal. Lebih banyak uang mengalir langsung ke petani, bukan untuk hal-hal lain seperti pemasaran dan distribusi.

Masalah transportasi: Di AS, misalnya, jarak rata-rata perjalanan makanan dari peternakan ke piring makan lebih dari 1.500 mil. Ini menggunakan bahan bakar fosil cukup banya dan mengeluarkan karbon dioksida ke udara. Selain itu, produk harus dipetik saat masih mentah dan kemudian digas hingga “matang” setelah transportasi. Atau makanan yang diproses di pabrik-pabrik menggunakan bahan pengawet, iradiasi, dan cara lain untuk tetap stabil selama transportasi dan penjualan.

Produk segar: Makanan lokal adalah makanan segar yang dapat Anda beli. Buah-buahan dan sayuran dipanen pada saat sudah masak dan dengan demikian penuh aroma dan cita rasa. Petani lokal kecil sering menggunakan metode organik tapi kadang-kadang tidak mampu untuk memiliki sertifikat organik. Kunjungi lah pasar petani dan berbicara lah dengan para petani. Cari tahu bagaimana mereka menghasilkan buah-buahan dan sayuran yang mereka jual.

Kapan Membeli Produk Organik?

Menurut Environmental Working Group, sebuah organisasi nirlaba yang menganalisis hasil pengujian pestisida pemerintah di AS, 14 buah dan sayuran berikut memiliki tingkat pestisida tertinggi rata-rata. Karena tingkat pestisida yang tinggi ketika mereka ditanam secara konvensional, yang terbaik adalah untuk membeli organik berikut ini:

Membeli organik jika memungkinkan:

  • Apel atau buah-buahan lain
  • Seledri
  • Timun, tomat dan buah sayur lainnya
  • Kale / Collard Greens
  • Nektarin (impor)
  • Persik
  • Kentang
  • Bayam
  • Kol, lobak, kembang kol,
  • Stroberi
  • dll

Di sisi lain, buah-buahan dan sayuran ini yang ditanam secara konvensional ditemukan memiliki tingkat pestisida terendah. Sebagian besar dari mereka memiliki kulit yang lebih tebal, yang secara alami melindungi mereka lebih baik dari hama, dan yang juga berarti produksi mereka tidak memerlukan penggunaan banyak pestisida.

Pilihan Organik

  • Asparagus
  • Alpukat
  • Kubis
  • Belewar
  • Jagung Manis
  • Terong
  • Jeruk bali
  • Kiwi
  • Mangga
  • Jamur
  • Bawang
  • Nanas
  • Peas manis (beku)
  • Ubi Jalar
  • Pepaya

Apakah mencuci dan mengupas menyingkirkan pestisida?

Pembilasan mengurangi tapi tidak menghilangkan pestisida. Mengupas kadang-kadang membantu, tetapi nutrisi yang berharga sering terbuang sia-sia bersama. Pendekatan terbaik: makan makanan yang bervariasi, cuci dan gosok semua produk secara menyeluruh, dan membeli organik bila memungkinkan.

Sumber: Environmental Working Group

Daging & Susu Organik

Daging organik, produk susu, dan telur yang dihasilkan dari hewan yang diberi makan pakan organik dan memungkinkan punya akses ke luar. Mereka harus dijaga dalam kondisi hidup yang mengakomodasi perilaku alami hewan. Ruminansia harus memiliki akses ke padang rumput. Ternak dan unggas organik tidak boleh diberi antibiotik, hormon, atau obat-obatan tanpa adanya penyakit; Namun, mereka dapat divaksinasi terhadap penyakit.

Penggunaan parasiticide (zat yang digunakan untuk menghancurkan parasit) diatur secara ketat. Penyakit ternak dan parasit dikendalikan terutama melalui langkah-langkah pencegahan seperti rotasi penggembalaan, diet seimbang, sanitasi kandang, dan pengurangan stres.

Daging dan Susu Organik vs Konvensional

Peraturan yang mengatur daging dan peternakan sapi perah bervariasi dari satu negara bagian ke negara bagian lainnya. Di AS, perbedaan utama antara lain:

Daging organik dan susu:

  • Tidak ada antibiotik atau hormon yang diberikan kepada hewan.
  • Semua ternak diberi pakan organik seluruhnya.
  • Penyakit dicegah dengan metode alami seperti kandang bersih, rotasi penggembalaan, dan pola makan yang sehat.
  • Ternak dan sapi perah harus merumput di padang rumput setidaknya empat bulan dalam setahun, sementara ayam harus memiliki kebebasan bergerak, udara segar, sinar matahari langsung dan akses ke luar.

Daging dan susu Konvensional:

Biasanya diberikan antibiotik, hormon, dan pakan yang tumbuh dengan pestisida.
Ternak diberi hormon pertumbuhan agar pertumbuhan lebih cepat.
Antibiotik dan obat-obatan digunakan untuk mencegah penyakit ternak.
Ternak mungkin atau tidak memiliki akses ke luar.

Apa yang ada dalam daging Amerika?

Ini untuk membantu memahami apa yang diperbolehkan oleh pemerintah AS dalam pakan ternak atau hal lain yang digunakan dalam produksi konvensional:

  • Sapi perah – antibiotik, babi & produk sampingan ayam, hormon (pertumbuhan), pestisida, limbah lumpur
  • Sapi Beef – antibiotik, babi & ayam sampingan, steroid, hormon, pestisida, limbah lumpur
  • Babi – antibiotik, produk sampingan hewan, pestisida, limbah lumpur, obat berbasis arsenik (hormon pertumbuhan dilarang)
  • Ayam broiler – antibiotik, produk sampingan hewan, pestisida, limbah lumpur, obat berbasis arsenik (hormon pertumbuhan dilarang)
  • Telur ayam petelur – antibiotik, produk sampingan hewan, pestisida, limbah lumpur, obat berbasis arsenik

Sumber: Pedoman Membeli Daging, susu.

Label Makanan Organik

Apa sesungguhnya arti label makanan seperti “organik,” “alami,” “angon,” dan “non-transgenik” itu? Memahami terminologi ini sangat penting ketika Anda sedang berbelanja makanan organik.

Hal yang paling penting untuk diingat adalah bahwa “alami” tidak sama organik. “Natural” pada makanan kemasan adalah istilah yang tidak diatur yang dapat diterapkan oleh siapa saja, sedangkan sertifikasi organik berarti bahwa menetapkan standar produksi telah terpenuhi. Standar produksi ini bervariasi dari satu negara ke negara lain. Di AS, misalnya, hanya “USDA Organic” label yang menunjukkan bahwa makanan bersertifikat organik. Label sertifikasi serupa juga ditawarkan pada produk-produk organik di bagian lain dunia, termasuk Uni Eropa, Kanada, dan Australia.

USDA Certified Organic Label Makanan di AS

  • Bila Anda belanja untuk makanan organik di AS, cari segel “USDA Organic”. Hanya makanan yang 95 sampai 100 persen organik dapat menggunakan label USDA Organic.

  • 100% Organik – Makanan yang benar-benar organik atau dibuat dengan 100% bahan-bahan organik dapat menampilkan segel USDA.

  • Organic – Makanan yang mengandung setidaknya 95% bahan-bahan organik dapat menampilkan segel USDA.

Dibuat dengan bahan-bahan organik – Makanan yang mengandung setidaknya 70% bahan-bahan organik tidak akan menampilkan segel USDA tetapi mungkin menampilkan daftar bahan-bahan organik tertentu di bagian depan paket.
Mengandung bahan organik – Makanan yang mengandung kurang dari 70% bahan organik tidak akan menampilkan segel USDA tetapi mungkin menampilkan daftar bahan-bahan organik tertentu pada panel informasi paket.

Apa artinya “Certified Organic” di AS?

Perlu diingat bahwa sekalipun produser bersertifikat organik di AS, penggunaan label USDA Organic bersifat sukarela. Pada saat yang sama, tidak semua orang bersemangat melalui proses sertifikasi organik karena persyaratannya sangat ketat, terutama pertanian kecil. Ketika berbelanja di pasar tani, misalnya, jangan ragu untuk meminta vendor menjelaskan bagaimana makanan mereka tumbuh.

Sumber: Organic.org

Label daging dan susu di Amerika Serikat: istilah lain yang perlu Anda ketahui

Label organik adalah istilah yang paling diatur, tapi ketika sampai ke daging, kita sering melihat banyak istilah lain yang digunakan. Dalam rangka untuk membuat pilihan informasi, akan sangat membantu untuk mengetahui beberapa istilah tersebut, meskipun penggunaannya sering bervariasi dari satu negara ke negara lain.

Natural atau semua alami – Label ini berarti ” diproses minimal”, bahwa daging tidak diberi warna buatan, rasa buatan, pengawet, atau bahan sintetis lainnya. Hewan masih bisa diberi antibiotik atau peningkat pertumbuhan dan daging dapat disuntikkan dengan garam, air, dan bahan lainnya. Misalnya, istilah ini dapat diterapkan untuk semua potongan daging sapi mentah karena mereka tidak diproses. Label alami tidak mencerminkan bagaimana hewan dibesarkan atau diberi makan, yang membuatnya tak berarti.

Dibesarkan alami – Klaim ini harus diikuti dengan pernyataan tertentu, seperti “alami dibesarkan tanpa antibiotik atau hormon pertumbuhan” dalam rangka untuk memperoleh persetujuan USDA. Baca label yang berbeda dengan hati-hati untuk memahami apa yang dibesarkan secara alami sesungguhnya dalam sepotong daging yang Anda beli.

Diberi makan rumput – Istilah ini mengklaim bahwa hewan hanya diberi makan rumput atau jerami dan memiliki akses berkelanjutan ke luar rumah. Sapi secara alami memang makan rumput, sehingga mereka cenderung lebih sehat dan lebih ramping ketika diberi makan dengan cara ini. Selain itu, daging sapi yang diberi makan rumput telah terbukti lebih sehat, memiliki lebih banyak asam lemak omega-3. Namun, bila daging diberi label makan rumput tapi tidak bersertifikat organik, ada kemungkinan hewan tersebut dibesarkan di padang rumput yang terkena atau diobati dengan pestisida sintetik atau pupuk.

Free range atau bebas jelajah – Secara umum, istilah ini berarti bahwa hewan tidak hanya dikurung di kandang dan memiliki akses ke luar. Sayangnya, tidak ada persyaratan jumlah waktu yang dihabiskan hewan di luar ruangan atau ukuran ruang luar yang tersedia. Istilah rentang bebas atau bebas roaming yang juga tidak berlaku untuk ayam petelur. Meskipun sulit untuk tahu persis apa artinya rentang bebas pada kemasan daging, Anda dapat langsung menghubungi produsen untuk klarifikasi.

Bebas Kurungan – Istilah ini berarti bahwa telur-ayam petelur tidak dibesarkan di kandang. Namun, tidak berarti mereka memiliki akses ke luar. Beberapa telur mungkin membawa label Amerika Humane Bersertifikat tapi banyak klaim bebs-kandang yang tidak disertifikasi, membuatnya menjadi label yang sangat menyesatkan.

Dibesarkan di padang rumput. ini mengklaim bahwa hewan-hewan tidak dibesarkan dalam kurungan dan memiliki akses sepanjang tahun ke luar. Sekali lagi, tidak ada persyaratan dengan pasti berapa lama hewan menghabiskan waktu di luar atau ukuran ruang luar yang tersedia, sehingga label ini bisa juga menyesatkan.

Tidak ada hormon ditambahkan atau bebas hormon – Istilah ini menunjukkan bahwa hewan yang dibesarkan tanpa tambahan hormon pertumbuhan. Untuk daging sapi dan produk susu dapat membantu, tetapi oleh hukum di AS, unggas, daging sapi muda, babi dan tidak boleh diberi hormon, sehingga tidak perlu membayar ekstra untuk produk ayam, sapi, atau babi yang menggunakan label ini.

Bersertifikat Dibesarkan dan Ditangani Humane – Ini adalah sertifikasi sukarela yang diatur oleh Humane Farm Animal Care, sebuah organisasi non-profit yang bertujuan untuk menjamin perlakuan manusiawi terhadap hewan ternak. Label berarti bahwa hewan memiliki banyak ruang, tempat tinggal, dan penanganan lembut untuk membatasi stres, air tawar yang cukup, dan diet tanpa menambahkan antibiotik atau hormon. Hewan harus bisa berkeliaran tanpa pernah terbatas pada kandang, peti, atau ikatan.

Menjaga Biaya Tetap Rendah

Makanan organik seringkali lebih mahal daripada makanan yang ditanam secara konvensional. Tetapi jika Anda menetapkan beberapa prioritas, tetap mungkin membeli makanan organik dan dalam anggaran makanan Anda. Berikut beberapa tips:

Berbelanja di pasar tani. Banyak kota besar, juga kota-kota kecil, mengadakan pasar petani mingguan, di mana petani lokal membawa barang-barang mereka ke pasar jalanan terbuka dan menjual produk segar langsung kepada Anda. Sering kali Anda akan menemukan barang-barang lebih murah dibanding membayar di toko kelontong atau supermarket.

Bergabung dengan koperasi makanan . Cari tahu apakah ada koperasi seperti itu di wilayah Anda. Koperasi biasanya menawarkan harga lebih rendah kepada anggota, yang membayar biaya keanggotaan tahunan. Namun, Anda tidak perlu menjadi anggota untuk berbelanja di koperasi makanan.

Gabung dengan Masyarakat Pendukung Pertanian, di mana individu dan keluarga bergabung untuk membeli “saham” dari produk dalam jumlah besar, langsung dari peternakan setempat. Lokal dan organik!


Tips Membeli Makanan Organik

Beli saat musim – Buah-buahan dan sayuran yang termurah dan segar saat mereka berada dalam musim. Anda juga dapat mengetahui kapan produk dikirim ke pasar. Dengan cara itu Anda akan tahu bahwa Anda membeli makanan segar.

Toko sekitar – Bandingkan harga barang organik di toko, pasar tani atau tempat lain (bahkan pada lorong freezer).

Ingatlah bahwa organik tidak selalu sama dengan sehat – Junk food dengan mudah bisa dibuat menggunakan bahan-bahan organik. Membuat junk food terdengar sehat adalah cara pemasaran umum dalam industri makanan. Tetapi barang-barang organik yang dipanggang, makanan pencuci mulut, dan makanan ringan biasanya masih tinggi kadar gula, garam, lemak, atau kalori. Akan terbayar jika kita mau meluangkan waktu untuk membaca label makanan dengan hati-hati.

Mengapa makanan organik seringkali lebih mahal?

Makanan organik lebih padat karya karena petani tidak menggunakan pestisida, pupuk kimia, atau obat-obatan. Sertifikasi organik dan mempertahankan status itu mahal. Pakan organik untuk hewan bisa berharga dua kali lipat. Pertanian organik cenderung lebih kecil daripada pertanian konvensional, yang berarti biaya tetap dan biaya overhead harus didistribusikan ke seluruh volume produksi yang kecil. Kebanyakan pertanian organik terlalu kecil untuk menerima subsidi pemerintah.

Seafood Berkelanjutan

Ikan rendah lemak jenuh dan bisa menjadi sumber protein berkualitas tinggi, asam lemak omega-3, dan nutrisi penting lainnya. Namun racun umum seperti merkuri juga ditemukan dalam ikan. Apa artinya ini? Berapa banyak kandungan merkuri dibolehkan? Ikan mana yang aman?

Setiap tahun jumlah merkuri berbahaya terus dipancarkan ke udara (aspek polusi industri yang meluas). Saat turun hujan, polusi ini masuk ke dalam danau dan lautan di mana ia mencemari ikan dan kerang yang hidup di sana. Makan ikan yang terkontaminasi dengan merkuri, racun yang mengganggu otak dan sistem saraf, dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius. Para predator puncak, seperti hiu, mengandung tingkat tertinggi kontaminan tersebut.

Ibu menyusui, ibu hamil, dan anak-anak memiliki risiko tertinggi, sehingga harus menghindari semua ikan besar (hiu, ikan todak, king mackerel, tilefish, dll). Dalam beberapa tahun terakhir telah terjadi penurunan besar dalam banyak spesies ikan, disebabkan oleh penangkapan ikan dan praktek pertanian yang tidak berkelanjutan. Ini berarti bahwa jika tidak dilakukan perubahan segera, populasi ikan liar bisa punah.

Pilihan makanan laut Berkelanjutan

Seafood bisa jadi bagian dari diet yang sehat jika Anda tahu apa jenis ikan yang pilih. Ada sejumlah aplikasi smartphone dan dompet-kartu yang bisa diunduh agar bisa digunakan di toko kelontong atau restoran.

M.helpguide.org

Exit mobile version