Cerita Pohon Palem Sebuah Catatan Sejarah dari India di bawah berasal dari buku The Palm Tree karya Sophy Moody, seorang Inggris yang sedang berada di India. Buku ini terbit tahun 1864 di London. Yang dimasuk Palm Tree oleh Moody adalah Borassus flabellife  (Palmyra palm) atau lontar atau Siwalan yang berkerabat dekat dengan Aren (Arenga pinnata). Untuk penyebutan pam sugar dalam tulisan ini saya terjemahkan sebagai gula aren sebab sampai sejauh ini belum ada refrensi khusus untuk menamai gula merah lontar.
+Evi Indrawanto 

“Sejak awal sejumlah besar gula aren sudah diekspor ke Eropa dari berbagai penjuru India; dari Madras saja mencapai sembilan ribu ton, dimana bagian terbesar berasal dari tanaman Palmyra, yang dikatakan mengandung lebih banyak sakarin dibanding gula palma lainnya.

Gula aren telah diproduksi di India sejak abad kuno.

Buluh di India yang menghasilkan madu tanpa lebah,” disebutkan oleh Nearchus tiga abad sebelum Masehi. Maksudnya mungkin adalah tebu. Yang jelas sejarah masyarakat  Singhala pada abad berikutnya bicara tentang gula aren (dari Palmyra atau Kittool), yang tentu saja berbeda dari tebu. Kami diberitahu bahwa “pada abad pertama SM, pabrik gula sudah ada di Ceylon, persis di tempat di mana lima ratus tahun kemudian, seorang Gubernur Belanda berusaha untuk mengembalikan budidaya gula di tempat itu.”

orassus flabellifer - Pohon Palem Sebuah Catatan Sejarah dari India
Pohon Siwalan atau Lontar. Credit

Berakar dari Bahasa Arab Sukkir

Dari operator-pedagang besar waktu itu, orang Arab, yang yang membawa kemewahan Timur ke Eropa, diadopsi lah nama-nama yang masih dikenal sampai sekarang. Kata Arab sukkir ​​mudah ditelusuri ke kata sugar (gula) dalam bahasa Inggris, sucre dalam Perancis, zucchero dalam Italia, zucher Jerman, azucar Spanyol, dan Sachar Rusia.

Sarjana Sansekerta Ceylon mengklaim bahwa bahasa tersebut bentuk paling awal dari won!. Beberapa berasal dari sarkara, Jagara atau jagghery yang tak lain adalah nama untuk gula aren yang dikenal di seluruh negeri Timur hingga hari ini. Sementara yang lain menunjukkan bahwa kata Arab yang diadopsi secara luas berasal dari goor, sweet, se-goor, dan sweetest.

Buah dan getah (nira) palem Palmyra memang berharga; tapi itu belum semuanya sebab daun lontar sendiri adalah wishing cap dari orang Singhala.

Bayangkan bahwa pohon palem itu sendiri adalah gudang anggur sekaligus kebunnya. Punya pengawet sendiri, menghasilkan gula, dan minyak. Sekali lagi bayangkan bahwa semua produk tadi berasal dari pohon ini. Dan jangan lupa tepung nya dari pati tanaman muda, cangkang yang ketika hangus bersinar dan panasnya melampaui semua bahan bakar lain.

Di India hampir semua yang dibutuhkan untuk keperluan rumah tangga bisa ditemukan pada daun lontar.Cukup dikeringkan secara alami, mereka bisa dibentuk miring untuk atap rumah. Daun lontar juga untuk membuat pagar sawah dan kebun. Potong memanjang, daun lontar dapat ditenun menjadi tikar, tas dan keranjang yang akan menahan air; topi, caping dan tak terhitung barang lainnya, termasuk tali untuk mengikat yang bisa menyingkirkan paku atau sekrup. Apakah udara terlalu panas? Di dalamnya ia menemukan punkah siap pakai atau kipas angin. Apakah itu hujan? Gunakan sebagai payung.

Kegunaan Daun Lontar : Material  surat dan buku!

Pada hari ini buku di Ceylon, bahkan juga berabad-abad lalu, terbuat dari olas atau lembaran daun lontar. The Sibylline sebuah kitab dari Roma kuno dikatakan ditulis pada helai daun lontar.

Catatan yang paling berharga dan paling kuno dari sejarah orang Singhala ditulis pada daun Tali pat Palm, karena bahan ini dianggap paling tahan lama. Oleh karena itu kami akan menunggu Great Fan Palm ini mengungkap cerita tentang buku-buku yang luar biasa. Untuk kisah Palmyra, bagaimanapun, benar milik pemberitahuan dari buku lontar berdaun ini ditemukan di Arab MS. abad kesepuluh. Pohon itu diucapkan sebagai “Tary”-Tari menjadi salah satu nama Tamil untuk-Palmyra dan buahnya dikatakan dimakan, yang bahwa dari Talipat tidak.

Daun Palmyra disiapkan dan digunakan dalam cara yang sama seperti orang-orang dari Talipat, dan bekerja untuk tujuan biasa. Seperti media untuk menulis seperti yang dilakukan para penulis Hindu sekitar empat ribu tahun yang lalu. Kebiasaan itu sekarang diwarisi oleh kantor pos berbahasa Inggris kita di India. Surat-surat ditulis di atas obi, digulung, kemudian diikat dengan karet lac.

Di Timor ember dan cangkir air minum terbuat dari daun lontar dan juga alat musik favorit mereka.

Buku daun palem ini, kadang-kadang disebut buku Malabar,digunakan secara umum di seluruh negeri Timur. Penulis memiliki beberapa buku Malabar itu sekarang dihadapanya, dibawa dari liurmah. Ukuran atas panjang dua puluh inci dan lebar dua setengah inci. Marginnya sekitar dua inci dari yang tersisa di kedua ujung, sisanya garis nlne dan interior untuk penulisan. Marginnya meninggalkan dua lubang putaran menuju pusat, untuk melewatkan tali siik kuning agar daun terangkai dan membentuk sebuah kitab. Pada ujung-ujungnya terdapat gilt, dan lembaran daun ditulis pada kedua sisi.

Daun Prapaskah, mempertahankan kurva; tiga senar diikat pada setiap ujung; semacam cara membuat biola kasar.

Manfaat Kayu Palem

Kayu pohon palm sangat berharga. Sangat keras dan awet. Ada pepatah Tamil yang mengakomodasi kekuatannya dengan mengatakan, “Pohon palem ditanam untuk hidup bertahun-tahun, dan bertahan bertahun-tahun pula setelah ditebang.” Serat tajam batang pohon ini dikatakan bisa melawan serangan semut putih, terutama jenis yang direkomendasikan untuk atap di seluruh Ceylon dan India. Mereka diimport dari dari Jaffna, yang tiap tahunnya menghabiskan  antara 70.000 sampai 80.000 batang pohon. Untuk kasau pohon ini adalah pilihan terbaik. Begitu juga untuk pilar dan tiang beranda, dan lantai di mana bahannya mudah disapu. Baik juga untuk benteng, rel, deck dan atap kapal penduduk asli. Busur juga terbuat dari kayu ini.

Pohon-pohon harus sudah mencapai usia yang cukup sebelum ditebang untuk kayu. Pada usia seratus tahun mereka dikatakan masih baik, tapi ketika tua kayu menjadi lebih keras dan hitam. Orang Singhala punya ide bahwa sisi pohon menghadap selatan lebih unggul dari yang lain. Pohon betina bernilai leibh tiga kali dari pohon laki-laki. Dan kayu rentan terhadap polesan cat yang terlalu tebal.

Kayu Palmyra dibawa ke Eropa, untuk diproduksi menjadi berbagai barang mewah seperti pegangan payung, tongkat, pengukur kertas, perangko, kotak, dan banyak lainya.

Karena sangat bernilai ini lah, penduduk asli kemudian menggunakan kecerdasan mereka untuk mengakali. Mereka membuat kayu muda tampak tua dengan menuang air garam ke dalam kayu palem. Dengan begitu akan membuat kayu palem lebih berat dan warna lebih gelap.

IKatan Suci Antara Pohon Palem dan Pohon Banyan

Tapi ada satu lagi yang menarik dari Palmyra, khususnya yang menyatu dengan pohon Banyan (Ficvs indicus).

“Perkawinan,” seperti yang disebut oleh umat Hindu, dimana dua pohon suci ini dipandang sebagai pemujaan agama. Mereka menganggap dua pohon sebagai aktor utama Kedewaan, dan menyebutnya sebagai “pernikahan kudus.”

Serikat tunggal ini sering terlihat di seluruh India dan Srilanka. Dalam keindahan hidup mereka, pasangan yang penuh kasih ini dilihat sebagai Ami seperti yang dijelaskan oleh pejalan di Timur, bahkan bersatu dalam kematian, dan mereka telah dibawa ke Inggris. Sebuah batang Palmyra yang dirangkul oleh Banyan seperti disebutkan oleh Tennent sekarang berada di Museum of Belfast, dan satu lagi di Kew.

Persatuan ini dijelaskan oleh seekor burung yang menjatuhkan benih Banyan ke dalam rongga lembab batang Palmyra. Akar gantung Banyan yang jatuh di semua sisi, segera mengelilingi Palm, sehingga tidak ada nya terlihat selain mahkota megah nya terangkat tinggi di atas jenggot tuannya. Untuk melukiskan ini ada sebuah ilustrasi indah dari kata-kata Salomo: “Seorang wanita saleh adalah sebagai mahkota kepada suaminya.”

Pada diri para pria Calamus yang dilihat sebagai jenis penakluk; pada pohon Palmyra yang indah kita dapat melihat representasi seorang istri yang sempurna.

Begitu lah cerita menarik dan singkat  tentang Pohon Palem Sebuah Catatan Sejarah dari India.

@eviindrawanto
+ARENGA PALM PAGE