Arenga Indonesia Stories

10 Gejala Umum Rematik

Gulaarenorganik.com | Rematik dimasukan ke dalam kelompok penyakit sendi (reumatologi) yaitu mengalirnya mukus –cairan yang dianggap jahat, dari otak ke dalam sendi atau stuktur lain dalam tubuh. Kondisi ini dalam bahasa Yunani disebut rheumatismos yang akan menyebabkan rasa nyeri dan kaku pada sistem tulang otot (muskuloskeletal) dan jaringan ikat (connective tissue). Singkatnya, rematik diartikan sebagai penyakit yang menyerang sendi, otot, dan jaringan tubuh. Untuk mengenali tanda-tandanya kami akan menjelaskan 10 gejala umum rematik.

Peradangan di sendi lutut. Gambar diambil dari sini

Kenali 10 Gejala Umum Rematik berikut ini

1. Nyeri Sendi

Tanda paling sering dari kehadiran rematik adalah nyeri sendi. Jika sudah menjalar ke syaraf, nyeri sendi akan menjalar ke seluruh tubuh. Nyeri sendi ada dua macam, nyeri mekanis dan nyeri inflamasi (nyeri karena radang). Tanda dari nyeri mekanis terasa saat melakukan aktivitas dan akan hilang setelah beristirahat. Nyeri inflamasi terasa saat kita bangun tidur yakni sendi sakit dan kaku saat awal gerak dan berangsur hilang setelah beberapa lama. 

2. Kaku pada Sendi
Rasa kaku terjadi karena desakan cairan di sekitar jaringan tubuh yang sedang mengalami peradangan seperti di kapsul sendi, sinovia dan bursa. Gejalanya sendi sukar digerakan dan akan berkurang setelah melakukan aktivitas.
3. Bengkak pada Sendi
Bengkak sendi terjadi karena jaringan lunak pada sendi tengah dalam mengalami peradangan. Ditandai oleh memerahnya kulit dan panas saat diraba. Bengkak terjadi karena tumpukan cairan di sekitar kapsul sendi. Akibatnya sendi juga terasa kaku.
4. Sendi Tidak Stabil
Posisi sendir goyah. Biasanya akibat trauma atau radang di bagian ligamen kapsul sendi. Sendi tidak stabil dapat pula terjadi akibat kerukasakan tulang rawan dan robeknya ligamen. Gejala ini banyak dialami penderita osteoartritis bagian lutut.

5. Sendi Berbunyi
Sendi berbunyi atau krepitasi terjadi saat sendi digerakan. Berderak-derak dan bisa didengar maupun diraba. Bila bunyi kasar itu terjadi karena ada kerusakan di tulang rawan. Bila bunyinya halus, berarti kerusakan atau peradangan terjadi di bagian sarung tendon, bursa, atau sinovia. Bunyi halus hanya terdengar lewat bantuan stetoskop.
6. Pengecilan Otot (Atrofi)
Pengecilan otot di sekitar sendi yang rusak terjadi karena rematik telah berlangsung lama — lebih dari 10 tahun. Akibatnya akan terjadi Atrofi dan fungsi sendi secara keseluruhan akan terganggu.
7. Timbul Tofi
Tofi atau nodul adalah benjolan kecil di bawah kulit. Terlihat pada penderita rematik gout atau reumatoid artritis. Tofi muncul di permukaan ekstensor, yaitu di punggung tangan, siku, tumit belakang dan sacrum.
8. Perubahan Fisik di Bagian Jari dan Kuku
Perubahan Fisik di Bagian Jari dan Kuku terjadi pada beberapa jenis rematik yang bersifat sistematik. Gejalanya, kuku berlubang atau jari tangan membesar. Gejala ini terjadi karena tofi yang makin membesar, menimbulkan koreng, dan akhirnya mengeluarkan cairan kental seperti kapur.

9. Kelainan di Bagian Selaput Lendir.
Kelainan di bagian selaput lendir karena adanya ulkus di bagian rongga mulut, kelamin, dan selaput lendir hidung. Kelainan selaput lendir sering muncul tanpa gejala apa pun. Namun akibat yang dirasakan sangat mengganggu aktivitas. Sulit menelan, melakukan aktivitas seksual, dan bernapas.

10. Gangguan Penglihatan
Gangguan penghlihatan bisa terjadi pada penderita artritis reumatoid. Gejalanya berupa peradangan di permukaan bola mata yang berwarna putih atau episkleritis. Dan peradangan juga bisa terjadi di seluruh bagian bola mata warna putih (skeritis) dan selaput warna mata iritis. Selain itu, peradangan juga bisa terjadi di bagian iris mata (iridosklitis). Peradangan yang terjadi di konjungtiva disebut konjungtivitis. Peradangan yang berat pada bagian-bagian mata di atas bisa menyebabkan kebutaan.
Artikel 10 Gejala Umum Rematik ini diambil dari buku : Tanaman Obat untuk Mengatasi Rematik dan Asam Urat oleh dr. Prapti Utami
Exit mobile version